Instalasi dan Konfigurasi DHCP di Server (Windows Server 2008) dan Client (Windows 7 dan Ubuntu 14.04)

dhcp

Tujuan 

  1. Mengetahui pengertian dan fungsi dari DHCP
  2. Memahami cara Instalasi dan Konfigurasi DHCP di Windows Server 2008
  3. Memahami cara Konfigurasi DHCP di Windows 7 dan Ubuntu 14.04

Konsep Dasar

Pengertian DHCP

DHCP adalah (Dynamic Host Configuration Protocol) adalah protokol yang berbasis arsitektur client/server yang dipakai untuk memudahkan pengalokasian alamat IP dalam satu jaringan. Sebuah jaringan lokal yang tidak menggunakan DHCP harus memberikan alamat IP kepada semua komputer secara manual. Jika DHCP dipasang di jaringan lokal, maka semua komputer yang tersambung di jaringan akan mendapatkan alamat IP secara otomatis dari server DHCP. Selain alamat IP, banyak parameter jaringan yang dapat diberikan oleh DHCP, seperti default gateway dan DNS server.

Fungsi DHCP ini adalah  sebagai berikut :

Dapat memberikan nomor IP secara otomatis kepada komputer yang melakukan request.

DHCP memiliki fungsi utama mendistribusikan IP address secara otomatis kepada setiap client yang terhubung dengan jaringan komputer

DHCP akan memberikan kemudahan bagi seorang network administrator dalam mengelola jaringan komputer karena alokasi IP address dapat ditentukan secara otomatis dan dalam satu kali kerja

DHCP server selain bisa memberikan IP address secara dinamik, juga bisa memberikan IP address secara statis kepada client yang terhubung ke jaringan komputer

Kelebihan dan kekurangan DHCP

Kelebihan
Memudahkan dalam transfer data kepada PC client lain atau PC server. DHCP

menyediakan alamat-alamat IP secara dinamis dan konfigurasi lain.

DHCP memungkinkan suatu client menggunakan alamat IP yang tidal bisa dipakai oleh client

yang lain.

DHCP memungkinkan suatu client menggunakan satu alamat IP untuk jangka waktu

tertentu dari server.

Menghemat tenaga dan waktu dalam pemberian IP.

Mencegah terjadinya IP conflict.

Kekurangan:

Semua pemberian IP bergantung pada server, maka dari hal itu jika server mati

maka semua komputer akan disconnect dan saling tidak terhubung

Istilah – istilah lain dari DHCP

DHCP Scope

DHCP Scope adalah alamat-alamat IP yang dapat disewakan kepada DHCP client. Ini juga dapat dikonfigurasikan oleh seorang administrator dengan menggunakan peralatan konfigurasi DHCP server. Biasanya, sebuah alamat IP disewakan dalam jangka waktu tertentu, yang disebut sebagai DHCP Lease, yang umumnya bernilai tiga hari. Informasi mengenai DHCP Scope dan alamat IP yang telah disewakan kemudian disimpan di dalam basis data DHCP dalam DHCP server. Nilai alamat-alamat IP yang dapat disewakan harus diambil dari DHCP Pool yang tersedia yang dialokasikan dalam jaringan. Kesalahan yang sering terjadi dalam konfigurasi DHCP Server adalah kesalahan dalam konfigurasi DHCP Scope.

DHCP Lease

DHCP Lease adalah batas waktu penyewaan alamat IP yang diberikan kepada DHCP client oleh DHCP Server. Umumnya, hal ini dapat dikonfigurasikan sedemikian rupa oleh seorang administrator dengan menggunakan beberapa peralatan konfigurasi (dalam Windows NT Server dapat menggunakan DHCP Manager atau dalam Windows 2000 ke atas dapat menggunakan Microsoft Management Console [MMC]). DHCP Lease juga sering disebut sebagaiReservation.

DHCP Options

DHCP Options adalah tambahan pengaturan alamat IP yang diberikan oleh DHCP ke DHCP client. Ketika sebuah klien meminta alamat IP kepada server, server akan memberikan paling tidak sebuah alamat IP dan alamat subnet jaringan. DHCP server juga dapat dikonfigurasikan sedemikian rupa agar memberikan tambahan informasi kepada klien, yang tentunya dapat dilakukan oleh seorang administrator. DHCP Options ini dapat diaplikasikan kepada semua klien, DHCP Scope tertentu, atau kepada sebuah host tertentu dalam jaringan.

Topologi Jaringan

Screenshot_39

Konfigurasi

Pertama, kita atur IPV4 kita sesuai yang kita inginkan..

Screenshot_0

Setelah itu  kita masuk ke menu Aministrator Tools > Server Manager, nah pilih menu Roles. Kalo udah pilih menu add Roles

1

Kalo udah di klik, di bagian Add Roles Wizard > Server Roles kita centang bagian DHCP server

Screenshot_1

Dibagian menu DHCP Server > Network Connection Bindings, kita diminta untuk menetapkan IP mana yang bakalan dipake buat nginstall si DHCP ini, kan diawal kita udah ngatur IP tuh, nah kalo gue pake IP yang diatur tadi, kalo udah di NEXT aja yah mas dan mba wkwk

Screenshot_2

Dibagian IPV4 DNS Settings,kita disuruh buat ngisi IP DNS yang  kita buat sebelumnya, hoho untunglah gua udah buat wkwkwk,jadi gaperlu ribet lagi buat :p

kitas disuruh isi tentang Parent Domain, kalo gua gua isiin nama domain gua yaitu irfandivi.net nah kita juga disuruh ngisi Preferred IPV4 DNS kita nih, gue isi disini pake IP yang di setting diawal karna emang IP DNS gue sama kaya gtu, nah untuk Alternate IP DNS ga diisi juga gapapa kok,usahain diisi hehe, tinggal di Next deh

Screenshot_3

Kalo udeh selanjutnya kita masuk di menu IPV4 WINS Settings, kalo gue sih pilih not required atau tidak mengizinkan, kalo mau milih yang required sok atuh monggo dicoba, gue pribadi sih belum nyoba hehe, mungkin lain waktu, kalo udeh biasa… di Next

Screenshot_4

Nah dibagian DNS Scope ini kita diminta buta Scope Name, IP Range (Start-Ending) ,Subnet, Default Gateway, Subnet type, klik add nah di subnet type gue pilih yang wired nah di IP Range nya gue ngisi dari 75-199 kenapa? karna IP Servernya kan 74 otomatis harus lebih dari yang server, gue isi mulai dari 75-199 karna si 200 nya gue pake buat gateway.

Screenshot_5

berikut buktinya

Screenshot_6

Dibagian DHCP IPV6 Stateless gue pilih disable, takutnya bentrok aja gtu,, menurut gua sih.. tapi terserah kalomau nyoba mah, di Next deh

Screenshot_7

Di menu DHCP Server Authorization gue pilih use current credentials, dengan lokasi user gue sendiri yang bergerak sebagai server. kalo udah tinggal di next

Screenshot_8

Nah di bagian Confirmation ini berisikan informasi konfigurasi DHCP istilahnya Printoutnya lah.. kalo udah diliat dibaca dan dipahami wkwk tinggal pilih install deh hehe

Screenshot_9

proses instalasi

Screenshot_10

kalo udeh selese instalasinya, ya lumayan lama lahhhh.. begini buktinya

Screenshot_11

nah klo udah kaya gtu tandanya udah sukses buat nginstal DHCP nya, kalo mau liat buktinya ada di server manager di bagian roles kalo ada dhcp berarti sukses

Screenshot_12

selanjutnya kita move ke client kita si win 7 setting IPV4 nya Menjadi DHCP seperti berikut

Screenshot_34

menjadi…

Screenshot_18

kalo udah kita cek status DHCP nya di bagian Change Adapter Settings > General > Details

Screenshot_17

berikut tampilan kalo si client udah kehubung sama servernya..

Screenshot_36

Kalo udah kita tinggal cek aja di cmd bener apa engga nih si client udah kehubung sebagai DHCP

Screenshot_16

behhhh kan itu tandanya udah kehubung men, trus cara ceknya gimana kalo udah kebukti ada di server?

Nah caranya masuk ke Administrator Tools nah disitu pilih menu DHCP, nah dibagian Address Leasesnya kita ceknya. kalo nampil IP .75 berati sukses

Screenshot_31

Yeyyyy sukses di win 7 nya , nah selanjutnya kita beralih ke Ubuntu 14.04

Selanjutnya kita tinggal diubah menjadi dhcp deh eth0nya kaya gini, atau dengan cara masuk ke direktori cd /etc/network/interfaces nah disitu kita ubah jadi dhcp, misalkan yg tadinya static, nanti otomatis si linux bakalan dapet ip sewaaan atau leases dari si server,

Screenshot_38

kalo udah kita cek deh ipnya dengan perintah “ifconfig eth0” kalo dia berubah ipnya menjadi nomor diantar 75-199 berati sukses, untuk lebih spesifiknya tinggal liat deh di servernya di address leasesnya ada gak nama kita hostname kita.

Screenshot_29

kemudian cek si servernya..

Screenshot_35

yeayy berarti berhasil deh

kesimpulannya adalah DHCP merupakan sebuah pengalamatan IP yang fungsinya untuk mencegah terjadinya bentrok antaraserver dengan client ataupun client dengan client,
semoga artikel saya bermanfaat.. terima kasih


					
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s